by

Bukan Sekedar Ilusi, Borong Hasil Bumi adalah Program Unggulan Binter Satgas YPR 305/Tengkorak

KOPI, Intan Jaya – Program Borong Hasil Bumi merupakan salah satu program unggulan Binter Satgas YPR 305/Tengkorak, secara terus menerus dijalankan di Intan Jaya, Jumat (21/10/22). Program tersebut Bukan sekedar ilusi.

Mungkin tidak salah kalimat tersebut diucapkan. Betapa tidak, karena tidak sedikit anggaran yang harus dikeluarkan untuk menjalankan program ini. Namun demikian, apa yang diharapkan dari berjalannya program ini, sedikit demi sedikit terlihat hasilnya.

Dari Kota Sugapa sampai Hitadipa, masyarakat sudah menyadari bahwa keberadaan para Ksatria Tengkorak di Intan Jaya, benar-benar memberikan dampak bagi masyarakat. Bahkan, Pendeta Paulus dari Holomama dan Bapak Mesak Sani dari Mamba, secara terang-terangan mengatakan bahwa barang jualan Ibu-Ibu, Ksatria Tengkorak lah yang membelinya.

Pendeta Paulus mengatakan, “Ibu-Ibu yang jualan di sini, saya lihat Bapak-Bapak yang beli.”

Begitu juga dengan Bapak Mesak Sani. “Masyarakat disini punya hasil jualan, itu Pos J2, Pos Holomama dan Pos Mamba saja yang beli,” ungkap Mesak Sani.

Mesak Sani bahkan dengan kesalnya mengungkapkan bahwa pegawai-pegawai, yang memiliki uang di Intan Jaya, menghabiskan uangnya di Nabire, Jayapura dan Timika. “Pegawai-pegawai yang punya uang itu, dong makan gaji buta. Dorang pakai di Nabire, pakai di Jayapura, pakai di Timika. Jadi, tidak kasi masyarakat sini,” celetuk Mesak Sani.

Dalam pernyataannya, Ardy alias Raja Aibon mengungkapkan rasa syukurnya atas pelaksanaan program yang berjalan lancar. “Alhamdulillah semuanya senang. Mereka berterima kasih karena barangnya habis semua. Selanjutnya mereka pergi ke pasar, untuk membeli kebutuhan dapur mereka,” ungkap Ardy.

Si Raja Aibon sangat berharap agar kegiatan ‘Borong Hasil Bumi’ masyarakat dapat bermanfaat terus dan kehadiran kehadiran para Ksatria Tengkorak di Intan Jaya bisa membantu masyarakat.

Budi Sondegou, Anggota Polres Intan Jaya yang juga putra asli, selalu hadir setiap kegiatan ‘Borong Hasil Bumi’ dilaksanakan. Dalam pernyataannya, Budi mengatakan, “Disini Mama-mama ke pasar, mereka antar sayur-sayuran, umbi-umbian, kacang-kacangan. Bapa Raja Aibon ambil semua. Kecuali yang naik ojek, yang jalan kaki saja.”

Program Borong Hasil Bumi yang cetus dan dijalankan oleh Satgas YPR 305/Tengkorak, selain untuk membantu masyarakat secara langsung, juga dalam rangka menyebarkan pesan Papua Penuh Damai, PAPEDA.

Ardy mengatakan, “Dengan program ini, kami dapat bersosialisasi dan berkomunikasi dengan masyarakat, bukan hanya dari Mamba, bahkan sampai mereka yang tinggal di Hitadipa.”

Ardy meyakini bahwa niat dan perbuatan baik yang dikerjakan, akan sampai ke telinga kelompok yang berada di gunung (KST) yang belum tergugah hatinya untuk bersama-sama membangun Papua.

Ardy berharap, mereka segera sadar dan kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi. KOSTRAD!!! (DJ/Penerangan YPR 305)

______________

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: [email protected] Terima kasih.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA