by

Partai Republik Ambil Alih Senat dan Kongres Amerika Serikat Tahun 2022

SAMPAI kini baik Partai Demokrat dan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden gagal meraih simpati publik. Alasan klasiknya yakni hampir semua program mereka lebih menguntungkan kaum sosialis atau luar ketimbang  native atau warga Amerika itu sendiri.

Seperti diketahui, Joe Biden termasuk presiden paling buruk sejak perang dunia ke-II. Dalam sejunlah jajak pendapat tingkat elektabilitas dan popularitasnya terus merosot dan paling rendah dari semua presiden AS yakni 36 persen.

Padahal beberapa bulan sejak mantan Wapres di era Presiden Barrack Obama ini dilantik tingkat kepercayaannya berada di atas 50 persen. Bahkan, wakilnya pun  Kamala Haris menjadi wapres terburuk dalam sejarah Amerika. Belum lama ini Sean Spicer menulis tentang Joe Biden sebagai penghancur Amerika. Bukunya berjudul RADICAL NATION: Joe Biden and Kamala Harris’s Dangerous Plan for America.

Sejumlah kebijakan radikalnya lebih mengarah dan berpihak ke kelompok sosialis atau /komunis. Rencana gilanya $3,5 triliun gagal disetujui di Senat lantaran dua moderat Demokrat yakni Joe Manchin Senator dari West Virginia dan Senator Arizona Krisyten Sinema menolak rencana sosialis ala Joe yang dijuluki ‘sleepy’ ini.

Paling tak masuk akal dia memanggil semua imigran ilegal masuk Amerika, belum lagi kebijakanya teori ras kritis di sekolah-sekolah di Amerika. Ada lagi programnya yang ditentang mayoritas warga AS yakmi penarikam pasukan di Afganistan.

Kekalahan Partai Demokrat pada 2022 sudah terlihat saat Glenn Youngkin seorang Republikan menamg dalam perebutan gubernur di Virginia. Tercatat hampir  2 dekade GOP tak pernah menang di negara bagian ini. Glenn mengalahkan jagoan Demokrat yang pernah dua kali menjabat gubernur Virginia yakni Terry Mc Auliffe.

Kini Partai Demokrat dihadapkan dengan pertarungan paruh musim 2022. Sejauh ini sudah ada sejumlah anggota kongres mereka telah mengundurkan diri. Diperkirakan Partai Republik akan merebut 13 kursi kemenamgan di DPR bahkan lebih. Nagitu pula Senat yang saat ini 50-50 Demokrat unggul tipis. Apalagi, dalam jajak pendapat yang dirilis  Universitas Quinnipiac belum lama ini dimana  lebih banyak pemilih AS ingin Partai Republik mengambil kendali Kongres tahun depan.

Dalam survei ini ditemukan 46% dari pemilih yang terdaftar mengatakan mereka ingin Partai Republik untuk menangkap mayoritas rumah di 2022, dengan 41% lebih memilih Demokrat. Sebanyak 16% tidak memberikan pendapat.

Independen secara keseluruhan, pemilih terdaftar dan tidak terdaftar, lebih memilih Partai Republik daripada Demokrat yang memenangkan kendali DPR sebesar 41% hingga 31%.

Mengenai Senat, 46% pemilih terdaftar mengatakan mereka ingin GOP mengambil kendali majelis tinggi. Sebanyak 42% berharap Demokrat memenangkan mayoritas. Independen, 44% hingga 34%, mengatakan mereka ingin melihat Partai Republik atas Demokrat memenangkan kendali Senat.

Survei Quinnipiac juga menemukan bahwa orang Amerika memberi Presiden Joe Biden peringkat persetujuan pekerjaan negatif (36% hingga 53%). Ini adalah peringkat persetujuan pekerjaan terendah yang diterima Biden dalam survei Quinnipiac.

Sebanyak 61% mengatakan ekonomi negara semakin buruk, dengan 21% mengatakan itu tetap sama, dan 16% mengatakan itu menjadi lebih baik. Inflasi juga menjadi topik, dengan 68% orang Amerika mengatakan kenaikan harga untuk barang-barang seperti makanan dan bensin telah menyebabkan mereka mengubah kebiasaan belanja mereka.

Hasil Quinnipiac menambah bukti pemasangan bangunan gelombang merah untuk pemilihan paruh waktu. GOP membutuhkan keuntungan bersih dari lima kursi DPR dan satu kursi di Senat untuk mengambil kendali dari kedua kamar Kongres.

“Sebuah pukulan ganda yang tidak menyenangkan bagi Demokrat dengan ujian tengah semester kurang dari satu tahun,” kata analis Universitas Quinnipiac Tim Malloy. “Senat dan DPR akan diperebutkan dan pemilih ingin Partai Republik memenangkan bola lompat.” Partai Republik juga diharapkan mendapat manfaat dari pemekaran DPR di beberapa negara bagian utama.

Saya perkirakan GOP akan merebut basisnya yang mana Mantan Presiden Donald Trump meraih kemenangan pada 2016 lalu yakni Negara bagian Michigan; Arizona, Georgia, Wisconsin Pennyslavania bahkan blue state New Hamphire, New Jersey sampai Nevada.

Pada 2024 nanti baik Senat, Kongres sampai Presiden akan dikuasai partai Republik. Survei menunjukkan bahwa 61% dari Partai Republik mengatakan mereka akan lebih cenderung memilih kandidat yang sangat menganut mantan Presiden Donald Trump dan ide-idenya.

Mayoritas (52%) orang Amerika mengatakan Partai Demokrat telah bergerak terlalu jauh ke kiri, sementara hanya 35% mengatakan GOP telah bergerak terlalu jauh ke kanan.

Anehnya, Demokrat kongres (31%) memegang keunggulan atas rekan Republik (25%) dalam persetujuan pekerjaan secara keseluruhan. Sebuah kekalahan 74% mengatakan mereka tidak puas dengan arah negara, termasuk 50% mengatakan sangat tidak puas.

Sementara polling dari  Universitas Quinnipiac mensurvei 1.378 orang dewasa AS, termasuk 1.262 pemilih terdaftar, dari 11-15 November. Ini memiliki margin kesalahan 2,8% untuk sampel pemilih terdaftar.

Sebuah jajak pendapat yang secara historis lebih menguntungkan Demokrat memiliki peringkat persetujuan Presiden Joe Biden hanya 36%. The terbaru Quinnipiac Poll  begitu mengkhawatirkan bagi Demokrat yang Universitas Quinnipiac analis Polling Tim Malloy yang membunyikan alarm untuk depan kiri ujian tengah semester.

Dapat dipastikan 2022 adalah milik Partai Republik yang didirikan oleh Abraham Lincoln di negara bagian Wisconsin ini. Hap positif ditunjukan partai yang berlogo Gajah tersebut yang mana mereka unggul 8 poin di luar margin of error dan 46% orang dewasa yang disurvei ingin Partai Republik menguasai DPR dibandingkan dengan hanya 38% yang lebih memilih Demokrat.

Di sisi lain, presiden ke-46 Biden peringkat petsetujuannya saangat buruk.Presiden negatif-17 pada persetujuannya, karena mayoritas tidak setuju. Perpecahan partisan tidak begitu penting karena mayoritas pemilih independen tidak menyetujui pekerjaan yang telah dilakukan Biden, sementara kurang dari sepertiga menyetujui.

Hasil survei :

Partai Republik – 94% tidak setuju, 4% setuju.

Demokrat – 87% setuju, 7% tidak setuju.

Independen – 56% tidak setuju, 29% setuju.

Biden  gagal  total dalam masalah:

Ekonomi – 59% tidak setuju, 34% setuju.

Kebijakan luar negeri – 55% tidak setuju, 33% setuju.

Coronavirus – 50% tidak setuju, 45% setuju.

Perubahan iklim – 48% tidak setuju, 41% setuju.

Biden menyatakan dirinya sebagai pemimpin pemersatu, tetapi dalam tanggapan yang membuktikan sebaliknya — dalam sebuah pertanyaan terbuka — responden menyebut divisi politik sebagai masalah No. 1 mereka di Amerika.

Divisi/Polarisasi: 11%.

Ekonomi: 10%.

Imigrasi/Keamanan Perbatasan: 8%.

Inflasi/Biaya hidup yang tinggi: 8%.

Orang dewasa juga tidak menyukai Biden pada sifat pribadinya, karena mayoritas (51%) mengatakan dia tidak jujur dan 57% mengatakan dia tidak memiliki keterampilan kepemimpinan. Quinnipiac mensurvei 1.378 orang dewasa AS pada 11-15 November, dengan margin kesalahan plus atau minus 2,6 poin persentase.

Penulis: Jerry Massie, Pakar Politik AS

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA