by

Kompetisi Bezzera Latte Art Competition 2022 Sudah Usai, Berikut Daftar Pemenangnya!

KOPI – Bezzera Latte Art Competition (BLAC) 2022 telah memasuki babak akhir. Para peserta yang berhasil memasuki tahap final setelah melalui persaingan ketat bersama 56 peserta lainnya dalam tahap kualifikasi hingga tahap semi final akhirnya bertanding secara langsung di Grand Final BLAC 2022 yang diadakan di M Bloc Space, 02 Juli 2022.

Kompetisi Latte Art yang diadakan oleh Rotaryana ini diperuntukan khusus untuk para Latte Artist saling mengadu kemampuan serta kreatifitas dalam membuat secangkir Latte Art berbahan dasar kopi. Dalam babak kualifikasi dan semi final, peserta ditantang untuk membuat secangkir Latte Art menggunakan mesin Bezzera yang dikemas dalam sebuah video yang diunggah secara online melalui sosial media.

Selain diperuntukan untuk penjurian, video tersebut diharapkan juga dapat menjadi sarana edukasi serta hiburan bagi masyarakat di seluruh Indonesia seputar kopi dan Latte Art. 

Dalam Grand Final BLAC 2022 tersebut, para peserta ditantang untuk membuat kreasi minuman kopi terbaik mereka selama dua babak sebelum dinyatakan sebagai pemenang.

Pada ronde pertama para peserta ditantang untuk membuat 2 gelas Signature Beverage Drink andalan mereka yang berbahan dasar kopi menggunakan iSi Nitro. iSi Nitro sendiri merupakan alat untuk menambahkan Nitrogen (N2) ke kopi, teh, dan cokctail yang dapat membuat minuman menjadi lebih unik dan menarik.

Sementara pada ronde kedua, para peserta ini diminta untuk menyajikan 4 cangkir Latte Art, 2 cangkir Identical Free Pour Latte dan 2 cangkir Identical Designer Pattern Latte. Peserta akan membuat masing-masing 2 cangkir pattern Latte Art yang seidentik mungkin dengan foto pattern yang telah dibuat sebelumnya. 

Tidak hanya dari keidentikan dua cangkir Latte Art yang dibuat, penilaian Latte Art & Siganture Beverage Drink di babak Grand Final BLAC 2022 ini meliputi visual minuman yang dihasilkan dan technical pembuatan minuman tersebut yang akan dinilai oleh tiga juri yang berpengalaman dan kompeten di bidangnya.

Para juri tersebut diantaranya Iwan Setiawan (Johni) yang memiliki segudang prestasi salah satunya meraih juara ketiga Indonesia Latte Art Championship (ILAC) dan Singapore Latte Art Throwdown di tahun 2016 serta sudah mengantongi Certified Judges Indonesian Coffee Event 2017 dan 2018. 

Lalu untuk Juri kedua, ada Marco Poidomani asal Italia. Juri yang telah mengantongi sertifikat paling terkenal di seluruh dunia yang diberikan kepada para profesional kopi yang diakui oleh SCAE (Speciality Coffee Association of Europe). Dan terakhir ada Fernando Ricardo yang merupakan Owner Delicate Roastery sekaligus merupakan barista trainer yang mengantongi Indonesia Brewer Cup Certified Judge.

Rules & Regulations serta proses penjurian dalam kompetisi ini menggunakan standard internasional yang mengacu pada World Coffee Events (WCE).

Bezzera Latte Art Competition 2022 By Rotaryana

Dalam acara puncak BLAC 2022 yang digelar pada tanggal 2 Juli 2022 kemarin, telah didapatkan 3 orang pemenang. Juara pertama diraih oleh peserta bernama Sthira Yabin Suprijadi asal Bali, juara 2 diperoleh peserta bernama Paula Adinda A. S. N asal Bali, dan juara 3 diperoleh peserta bernama Irfan Wisnu Muhayat asal Medan.

Ketiga pemenang di atas berhak mendapatkan sejumlah hadiah menarik yang sudah disiapkan oleh Rotaryana sebelumnya. Juara pertama mendapatkan hadiah mesin kopo Bezzera BZ10 (Koma Limited Edition) dan Mazzer-Mini D (Coffee Grinder). 

Lalu untuk juara dua akan mendapatkan hadiah berupa Mazzer-Mini D (Coffee Grinder) dan iSi Nitro beserta charger, dan juara tiga mendapatkan Bezzera BB005 (Coffee Grinder) dan iSi Nitro beserta iSi Nitro Charger. Sementara 9 semi finalis akan mendapatkan iSi Twist N Sparkle beserta charger.

Lebih dari sekedar kompetisi, diadakannya BLAC 2022 oleh Rotaryana juga bertujuan untuk mewadahi para penggiat kopi dan seni dari berbagai genre, format, kelompok usia, dan keahlian untuk bertemu, belajar, dan berbagi pengalaman. Hal ini diungkapkan oleh President Director Rotaryana, Karisma Kamdani dalam wawancaranya.

“Melalui Bezzera Latte Art Competition 2022 ini, Rotaryana berharap space atau ruang bertemu dan belajar yang kita prakarsai ini. Dan dapat menjadi destinasi bagi siapapun yang memiliki kecintaan terhadap dunia kopi dan seni,” ujar Karisma Kamdani selaku President Director Rotaryana.

Dalam Grand Final Bezzera Latte Art Competition 2022, Rotaryana juga mengadakan training “The Art of Mixing” secara gratis yang dibuka untuk umum pada tanggal 3 Juli 2022 di M Bloc Space. 3 sesi training The Art of Mixing ini diberikan langsung oleh profesional dibidangnya. Antara lain yaitu training coffee spirit oleh Marco Poidomani, cocktail oleh Andrew Agustinus dan mocktail oleh Dede Dwi Saputra.

“Setelah acara Grand Final Bezzera Latte Art Competition 2022, terdapat acara training yang kita adakan secara gratis untuk publik. Seluruh masyarakat yang hadir dapat belajar langsung dari ahlinya. Mulai dari resep hingga proses pembuatan kopi, mocktail, dan cocktail,” tambah Karisma Kamdani dalam wawancaranya.

Kesuksesan dalam menggelar ajang Bezzera Latte Art Competition 2022 ini diharapkan nantinya tidak sekadar menjadi kompetisi saja kedepannya. Akan tetapi juga bisa menjadi langkah awal berdiri dan berkumpulnya komunitas latte artist di Indonesia.

______________

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: redaksi@pewarta-indonesia.com. Terima kasih.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA