by

Perumda Sarana Jaya Menangkan Sayembara Prasarana Ruang Publik di Bunderan Hotel Indonesia

KOPI, Jakarta – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menetapkan pemenang sayembara prasarana ruang publik di sekitar Bundaran Hotel Indonesia (HI) yang menghubungkan ke kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat. Anies menetapkan rancangan dari PT Arkonin bertajuk “Jejak Bangsa di Gerbang Indonesia” sebagai pemenang utama dengan hadiah uang tunai sebesar Rp. 225.000.000.

“Selamat kepada PT Arkonin yang telah berhasil memenangkan sayembara HI ini,” kata Anies, Jakarta, Senin, 31/01/2022.

Selain PT Arkonin ini ada empat nominator lainnya yang bersaing pada lomba sayembara HI itu, yakni Studio Lawang & PT Rekatama Konstruksindo yang mengusung “Bagimu Generasi Depan” PT Arthademo Enginering Consultant (Sudirman Mute Park and Hub), PT Jakarta Konsultindo, dan PT Penta Rekayasa (Galeri Selamat Datang) dengan mendapatkan hadiah uang penghargaan Rp. 43.750.000 per nominator.

Gubernur Jakarta Anies Baswedan mengapresiasi kepada Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Perumda Sarana Jaya yang menyelenggarakan sayembara tersebut dengan menghadirkan peserta, ide, serta desain terbaik untuk membangun dan keindahan DKI Jakarta.

“Namun kami tidak dapat menetapkan kelima peserta sebagai pemenang,” ujar Anies. Gubernur Anies juga mengatakan bahwa semangat membangun Jakarta tidak boleh putus pada satu era kepemimpinan, namun karya yang baik harus dapat dinikmati oleh lintas generasi di Ibu Kota.

Sayembara tersebut dihadirkan Perumda Sarana Jaya untuk membangun fasilitas dengan rancangan yang mempertimbangkan sejarah, kualitas visual maupun terbentuknya vista yang terjaga dari segala arah baik pengamatan mata jarak dekat maupun jarak jauh, sehingga dapat memberikan aksentuasi terhadap “Monumen Selamat Datang” di Bundaran HI.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melihat hasil karya desain sayembara prasarana ruang publik di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (31/1/2022).

Perumda Sarana Jaya membuka pendaftaran sayembara pada 4-11 Oktober 2019, selanjutnya mendapatkan 14 karya yang diseleksi menjadi lima karya terbaik.

Kelima karya terbaik itu dinilai dewan juri terdiri dari Bambang Eryudhawan, Sonny Sutanto, Davy Sukamta, dan anggota TGUPP DKI Jakarta Her Pratama.

Kegiatan seleksi sayembara tersebut sempat terhenti karena pandemi COVID-19, namun perlombaan berlanjut hingga lima nominator tersebut mempresentasikan karya terbaiknya kepada Gubernur DKI Jakarta dan dewan juri.

Perusahaan Umum Daerah Pembangunan Sarana Jaya Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta merupakan Badan Usaha Milik Daerah yang berdiri sejak 1982.

Awalnya, Sarana Jaya berorientasi sebagai penunjang kebijaksanaan umum Pemerintah Daerah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui kegiatan pada bidang penyediaan tanah, pembangunan perumahan, bangunan umum, kawasan industri serta sarana prasarana dengan berpegang pada prinsip ekonomi perusahaan yang berorientasi laba.

Namun, saat ini Sarana Jaya dipercaya Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta untuk menangani pembangunan proyek strategis di Jakarta, seperti pengembangan Kawasan Sentra Primer Tanah Abang, pembangunan rumah hunian dengan DP Rp 0, pengelolaan Sampah Antara (ITF) serta pembangunan untuk menunjang visi dan misi Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta untuk mengembangkan kawasan perkotaan yang bersifat modern dan berkelanjutan.

______________

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: redaksi@pewarta-indonesia.com. Terima kasih.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA