by

Korban Laka Bus di Imogiri Mendapat Santunan Jasa Raharja

KOPI, Jakarta – Kecelakaan lalu-lintas yang terjadi pada Ahad (6/2/2022) di Jl Mangunan Imogiri Kab Bantul Provinsi DIY. Sebuah Bus yang mengangkut kurang lebih 40 orang penumpang mengalami kecelakaan menghantam tebing yang mengakibatkan 13 orang meninggal dunia dan luka-luka.

Rivan A Purwantono, Direktur Utama PT Jasa Raharja member of IFG, dalam siaran persnya di Jakarta Ahad (6/2/2022) menyampaikan Seluruh korban meninggal dunia dan luka-luka akibat kecelakaan di Imogiri akan menerima santunan. “Seluruh korba meninggal dunia dan luka-luka akibat kecelakaan di Imogiri akan menerima santunan dan jaminan biaya perawatan dari Jasa Raharja, hal ini sesuai dengan Program Perlindungan Dasar Kecelakaan Penumpang Angkutan Umum,” katanya dengan ramah.

Sesuai ketentuan, lanjut Rivan, Program Perlindungan Dasar Kecelakaan Penumpang Angkutan Umum, Jasa Raharja memberikan santunan kecelakaan kepada setiap orang yang meninggal dunia/cacat tetap dan penggantian biaya rawatan akibat kecelakaan yang disebabkan oleh penggunaan angkutan umum. “Santunan tersebut berasal dari Iuran Wajib Kendaraan Bermotor Umum (IWKBU) yang dibayarkan bersamaan pada saat penumpang membayar tiket/ongkos angkut,” jelas Rivan.

Sebagaimana diketahui, sampai dengan saat ini tercatat 13 korban meninggal dunia. Para korban meninggal akan mendapatkan santunan sebesar Rp. 50.000.000, atau sesuai ketentuan PMK No. 15 Tahun 2017.

“Santunannya akan diserahkan kepada ahli waris yang sah, setelah dilakukan verifikasi ahli waris,” tambah Rivan.

Jasa Raharja telah menerapkan Sistem Pelayanan Santunan yang terintegrasi secara digital dengan IRSMS (Integrated Road Safety Management System) Polri, Rumah Sakit, Ditjen Dukcapil, Kementerian Dalam Negeri, serta juga dengan pihak perbankan. “Sehingga, setelah data lengkap akan segera diserahkan melalui mekanisme transfer rekening kepada ahli waris korban kecelakaan untuk memastikan santunan diterima secara utuh dan tepat walaupun di hari libur sekalipun,” papar Rivan.

Santunan ini merupakan manifestasi dari Kehadiran Negara melalui Jasa Raharja dalam setiap kondisi dari warga negara. Jasa Raharja berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang mudah dan terbaik kepada masyarakat khususnya yang mengalami musibah kecelakaan sesuai ketentuan Undang-Undang.

“Jadi kepada masyarakat yang akan bepergian menggunakan angkutan umum pastikan Anda memilih angkutan umum yang resmi dan membeli tiket yang sah. Juga, kepada para operator atau pengusaha angkutan umum untuk menyetorkan iuran wajib yang dikutip dari penumpang pada saat membayar tiket atau ongkos angkut, sehingga apabila mengalami musibah kecelakaan akan mendapatkan jaminan dari Jasa Raharja,” bebernya.

Saat ini, tambah Rivan lagi, petugas Jasa Raharja tengah melakukan pendataan korban. “Sementara itu, petugas Jasa Raharja Sukoharjo Jawa Tengah siaga untuk segera melakukan verifikasi data ahli waris sehingga kami harapkan dalam waktu kurang 1×24 jam kedepan santunan sudah dapat kami serahkan kepada ahli waris yang sah,” tutup Rivan. (JNY/Red)

______________

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: [email protected] Terima kasih.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA