by

Tim SAR Gabungan Temukan Korban Hanyut di Teratak Buluh

KOPI, Siak Hulu – Tim SAR Gabungan telah menemukan korban hanyut di Teratak Buluh setelah pencarian di hari kedua, Senin (01/11/21) malam. Hal tersebut berkat kerja keras Tim SAR Gabungan dari beberapa satgas, dibantu masyarakat untuk mencari korban hanyut di aliran Sungai Kampar wilayah Desa Teratak Buluh, Kecamatan Siak Hulu, membuahkan hasil, jasad korban ditemukan.

Korban atas nama Aulia Khaidir Zailani (14) warga Perumahan Gading Marpoyan Desa Pandau Jaya Kecamatan Siak Hulu. Korban hanyut tenggelam di aliran Sungai Kampar wilayah Desa Teratak Buluh, pada Minggu (31/10/2021) sore sekira pukul 17.00 Wib.

Diketahui bahwa korban bersama teman-temannya, pada Minggu sore, sekira pukul 15.30 Wib, pergi ke Desa Teratak Buluh dengan tujuan untuk berenang di Sungai Kampar. Sekira pukul 17.00 Wib disaat korban berenang dia terseret arus sungai lalu tenggelam, salah satu teman korban sdr. Rizky Aditya melihat korban meminta tolong, dia langsung menghampiri untuk menolongnya namun tak berhasil.

Selanjutnya Rizky memanggil kawan-kawannya yang lain dan memberitahukan kejadian tersebut. Beberapa saat kemudian sekira pukul 17.45 Wib, Bhabinkamtibmas Desa Teratak Buluh Bripka M. Ridho beserta warga masyarakat tiba di lokasi, dan melakukan pencarian di sekitar posisi korban tenggelam, dengan menggunakan perahu mesin milik masyarakat, namun korban belum ditemukan.

Pada pukul 19.35 Wib, Kapolsek Siak Hulu AKP Rusyandi Zuhri Siregar, S.Sos, M.H., bersama Camat Siak Hulu Rahmat Fajri, S.Stp, M.Si., serta Kades Teratak Buluh sdr. Yuniwir datang ke lokasi meninjau kejadian tersebut dan kemudian menghubungi pihak Basarnas.

Pukul 20.10 Wib, Tim Basarnas Prov. Riau tiba di lokasi dan langsung melakukan upaya pencarian terhadap korban tenggelam tersebut, sekira pukul 23.00 Wib pencarian dihentikan sementara dan dilanjutkan kembali pada Senin pagi (01/11) pukul 07.00 wib.

Hingga sore harinya sekira pukul 17.00 wib korban masih belum ditemukan, Tim beristirahat sejenak lalu pada pukul 20.00 Wib Tim SAR gabungan beserta masyarakat kembali melanjutkan pencarian di sepanjang aliran sungai kampar.

Pada pukul 22.20 Wib, Tim SAR Gabungan beserta masyarakat setempat melihat jasad korban mengambang di sungai, berada sekitar 350 meter dari posisi awal korban tenggelam, jasad korban langsung di evakuasi ke darat.

Pada pukul 22.50 Wib, jasad korban dibawa ke RS Bhayangkara Polda Riau menggunakan mobil ambulance milik desa untuk dilakukan visum.

Pihak keluarga menolak dilakukan otopsi karena meyakini kematian korban murni karena tenggelam, lalu menandatangani surat pernyataan penolakan yang diserahkan kepada pihak Kepolisian. Jenazah korban dibawa ke rumah duka pada pagi hari untuk proses pemakamannya.

Kapolsek Siak Hulu, AKP Rusyandi Zuhri Siregar, S.Sos, M.H., saat dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut, disampaikan bahwa jenazah korban telah diserahkan kepada pihak keluarganya untuk dimakamkan.

Pada kesempatan ini Kapolsek Siak Hulu juga mengingatkan masyarakat, untuk lebih waspada terhadap putra-putrinya agar tidak bermain atau berenang di sungai tanpa pengawasan, supaya kejadian serupa tidak terulang. (Utema Gea)

Editor: NJK

______________

Catatan Redaksi: Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Artikel/berita dimaksud dapat dikirimkan melalui email: redaksi@pewarta-indonesia.com. Terima kasih.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA