by

Pesta Malam Dilarang, Warga Muratara Blokade Jalinsum

KOPI, Muratara – Warga memblokade Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara), Senin (17/5/2021) sore. Jalinsum yang diblokade persisnya di Desa Karang Anyar, Kecamatan Rupit, Kabupaten Muratara.

Warga meminta Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Muratara tidak melarang pesta malam yang sudah menjadi tren di masyarakat sejak dahulu.

“Nah, gara-gara pesta malam tidak boleh, jalan ditutup nah, ayo pemerintah Muratara bagaimana solusinya,” kata warga di lokasi blokade Jalinsum.

Sebelumnya diberitakan, Bupati Muratara Devi Suhartoni mengatakan pemerintah sudah membuat kebijakan bersama DPRD berupa Perda larangan pesta malam.

Namun fakta di lapangan masih ada pesta malam acara resepsi pernikahan, bahkan dilaksanakan hingga mendekati waktu azan subuh.

“Masyarakat menilai itu kegiatan yang sudah di luar batas dan banyak mudaratnya ketimbang manfaat,” kata Devi.

Guna menyelesaikan masalah itu, Devi mengaku sudah meminta Wakil Bupati Inayatullah sebagai tokoh ulama untuk menasihati masyarakat.

“Pak Wabup lebih cocok karena beliau ulama, mudah-mudahan masyarakat kita mengerti nasihat beliau mengenai pelarangan pesta malam ini,” kata Devi.

Dia juga mengaku banyak menerima pesan dan usulan mengenai pelarangan pesta malam itu, baik melalui telepon pribadinya maupun lewat media sosial.

Devi menegaskan kepemimpinannya bersama Inayatullah akan selalu membuat kebijakan berdasarkan manfaat untuk kebaikan bersama.

“Usulan minta pesta malam ditutup itu paling banyak masuk dari ibu-ibu ke WhatsApp saya, ke messanger Facebook saya.”

“Kami bekerja untuk masyarakat, walaupun banyak usulan kalau tidak ada manfaat bagi kita semua tentu tidak juga kami buat,” terang Devi.

Wakil Bupati Muratara Inayatullah menjelaskan pelarangan pesta malam akan dibuat menjadi kebijakan bersama baik pemerintah daerah, kepolisian serta TNI.

“Sebelumnya kami sudah menyampaikan bahwa setelah puasa ini tidak ada lagi pesta malam, ini menjadi kebijakan bersama,” tegasnya.

Menurut dia, dengan ditiadakannya pesta malam paling tidak dapat meminimalisir dampak negatif yang ditimbulkan dari kegiatan tersebut.

Oleh sebab itu dia berharap kepada seluruh masyarakat Kabupaten Muratara untuk menerima kebijakan yang diambil pemerintah daerah.

“Ini usulan masyarakat kepada kami, baik waktu kami kampanye saat itu sampai sekarang kami sudah menjabat usulan itu terus ada,” ungkap Inayatullah.

Dia kembali menegaskan bahwa setiap kebijakan yang dibuat selalu berdasarkan manfaat untuk kepentingan semua masyarakat Kabupaten Muratara.

“Mudah-mudahan langkah yang kami ambil ini baik untuk kita semua, demi terwujudnya Muratara Berhidayah,” imbuhnya.*
Sumber:tribunsumsel.com

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA