by

Cara Partisi Hardisk Windows di Laptop

KOPI, Jakarta – PC Windows 10 Anda memiliki drive C: dan berisi semua program Anda, dokumen kata, foto, file pribadi. Mungkin di satu sisi tampak praktis. Namun, pernahkah terbayang bahwa bisa saja drive C: itu menjadi corrupt. Jika ini terjadi, maka semua file yang ada di sana bisa rusak dan tidak bisa dikembalikan lagi.

Untuk itu, pakar IT dari Jibrot.com merekomendasikan Anda untuk membuat partisi hard drive. Mempartisi hard drive Anda menambahkan pemisah ke dalam hard drive Anda, agar semuanya lebih rapi. Ini juga berarti bahwa jika ada sesuatu yang merusak sistem operasi, Anda kemungkinan besar bisa mendapatkan semua file Anda yang lain dengan aman.

Anda dapat mempartisi drive menggunakan manajer disk default Windows, atau perangkat lunak pihak ketiga – tetapi kami akan fokus pada manajer disk internal. Pastikan untuk mencadangkan data pada drive yang akan Anda partisi terlebih dahulu, untuk berjaga-jaga.

Cara Partisi Hardisk Windows Di Laptop

1. Tekan tombol Windows + R pada keyboard Anda untuk membuka utilitas Run, atau cari di menu Start.

2. Ketik “diskmgmt.msc” dan tekan “OK.” Anda juga dapat menyalin dan menempelkannya dari artikel ini ke bidang teks utilitas Jalankan.

3. Sebuah menu akan muncul dengan daftar semua hard drive Anda. Klik kanan pada drive yang ingin Anda partisi dan pilih “Shrink Volume.”

4. Anda akan ditanya seberapa besar keinginan Anda untuk mengecilkan drive. Jumlah yang Anda masukkan adalah jumlah ruang yang tersisa untuk partisi baru Anda. “Ukuran total setelah menyusut” akan menjadi ruang yang tersisa di partisi asli.

Putuskan bagaimana Anda ingin membagi partisi. Windows akan memberi tahu Anda berapa jumlah maksimum ruang yang dapat Anda pisahkan. Ross James / Orang Dalam Bisnis

5. Masih dalam utilitas manajemen disk, klik kanan kotak baru yang muncul di bagian bawah jendela – itu akan mengatakan banyak data yang Anda menyusut, dan kata “Tidak terisi.” Di menu klik kanan, pilih “New Simple Volume.”

6. Ikuti petunjuk di wizard Volume Sederhana Baru untuk membuat partisi. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengatur ukuran partisi, dan untuk memilih huruf yang akan ditetapkan.

7. Anda mungkin ditanyai format partisi mana yang Anda inginkan. Dalam hampir semua kasus, Anda harus memilih “NTFS.” Dalam beberapa kasus lain, seperti jika Anda mencoba mempartisi flash drive USB, Anda harus memilih “FAT32”.

Bagaimana cara mengatur isi Hard Drive?

Jika Anda punya cukup space untuk mempartisinya menjadi 3 disk, maka lakukanlah. Tiga disk akan lebih baik dari 2 disk. Namun yang jelas, 2 disk saja sudah cukup. Berikut ini adala panduan apa saja yang boleh diletakkan di Disk C dan Disk D.

Disk C harus berisi file yang berhubungan dengan sistem operasi, program terinstall, dan juga semu data yang bukan bersifat pribadi atau bersifat penting. Mengapa? Karena bila Anda nanti melakukan install ulang, maka isi dari disk C akan hilang semuanya dan Anda tidak ingin kehilangan file penting, apalagi yang menyangkut pekerjaan kan?

Disk D sebaliknya harus berisi file yang harus disimpan dalam jangka panjang. Dengan begitu, Anda tidak perlu khawatir kehilangan data tersebut bila seandainya Anda melakukan install ulang atau sebagainya.

Nah, bila Anda punya Disk E, maka simpanlah file master installan di Disk E. Namun, jika tidak ada file-file master instalan software ini bisa disimpan di external hard drive.

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA