by

Parlemen Eropa Adakan Pemungutan Suara terkait Resolusi Darurat terhadap Kemerosotan Kebebasan di Aljazair

KOPI, Brussels – Pertemuan Parlemen Eropa dalam pleno di Brussel telah mengadopsi resolusi mendesak pada Kamis 26 November malam yang mengecam kemerosotan kebebasan di Aljazair. Ini adalah kedua kalinya dalam setahun resolusi Parlemen Eropa diadopsi dengan mendesak agar Aljazair menghormati hak asasi manusia dan membuka pintu bagi masyarakat internasional untuk menyaksikan situasi kebebasan yang berat di negara itu.

Resolusi yang diadopsi oleh 669 anggota parlemen untuk dan hanya 3 anggota parlemen terhadap, hampir semua anggota Parlemen Eropa mengutuk penindasan aktivis hak asasi manusia dan jurnalis dan mengecam pengetatan keamanan pada kebebasan berpendapat.

Mengingat resolusi Parlemen Eropa tanggal 28 November 2019 tentang situasi kebebasan dan tanggal 30 April 2015 tentang pemenjaraan aktivis hak asasi manusia dan pekerja di negara ini, serta laporan tahunan Uni Eropa tentang hak asasi manusia dan demokrasi. di dunia, diterbitkan pada 15 Juni 2020, teks yang diadopsi hari ini menggarisbawahi bahwa penangkapan politik dan penahanan sewenang-wenang terhadap aktivis damai dari Hirak dan serikat buruh, serta jurnalis, telah meningkat sejak musim panas 2019, yang melanggar fundamental hak atas pengadilan yang adil dan proses hukum yang sesuai.

Anggota parlemen juga percaya pada resolusi ini bahwa penyensoran, pengadilan, dan sanksi berat terhadap media independen, yang sering dituduh berkomplot dengan kekuatan asing melawan keamanan nasional, terus memburuk dan bahwa pembatasan langkah-langkah keamanan yang diterapkan untuk memerangi pandemi COVID-19 telah membantu memperketat kontrol dan digunakan oleh pihak berwenang untuk lebih membatasi ruang sipil, membatasi perbedaan pendapat secara damai dan menghambat kebebasan berekspresi.

Resolusi tersebut juga prihatin, dalam konteks represi saat ini di Aljazair, kasus penyiksaan di kantor polisi dan dalam arahan umum keamanan dalam negeri (DGSI) di Algiers, seperti terhadap tahanan Walid Nekkiche.
Dalam konteks yang sama, dia merujuk pada pemenjaraan sewenang-wenang terhadap jurnalis Khaled Drareni dengan satu-satunya alasan meliput demonstrasi yang terkait dengan Hirak.

Dalam resolusi mereka, Parlemen Eropa mengecam keras eskalasi penangkapan dan penahanan ilegal dan sewenang-wenang serta pelecehan hukum terhadap jurnalis, pembela hak asasi manusia, anggota serikat pekerja, pengacara, anggota masyarakat. warga sipil dan aktivis damai di Aljazair, yang menutup kemungkinan dialog politik tentang tinjauan konstitusional yang tidak demokratis dan menghalangi pelaksanaan kebebasan berekspresi, berkumpul dan berserikat.

Ia juga menyerukan kepada EEAS, Komisi Eropa dan Negara-negara Anggota untuk secara terbuka lebih tegas tentang masalah penghormatan terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum di Aljazair, dengan mengutuk, dengan jelas dan secara terbuka, pelanggaran hak asasi manusia, dengan mendesak pihak berwenang untuk membebaskan korban penahanan sewenang-wenang dan mengakhiri penggunaan penahanan pra-peradilan yang berlebihan, dengan menuntut akses ke tahanan dan dengan mengamati persidangan para aktivis, jurnalis dan pembela hak asasi manusia, serta oleh memantau secara dekat situasi hak asasi manusia di Aljazair dengan segala cara yang tersedia, (*)

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA