by

Di Hari Raya Natal 2020, Sejumlah Napi di Banten Dapat Remisi Khusus

KOPI, Serang – Hari ini Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Hukum dan HAM Banten menyerahkan remisi khusus (RK) kepada 324 Narapidana, dalam rangka memperingati Hari Raya Keagamaan Katolik dan Protestan.

Kegiatan pelaksanaan penyerahan Remisi Khusus Natal tahun 2020 tersebut melalui Teleconference aplikasi zoom yang terpusat di Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Banten. Jum’at, (25/12/2020).

Pelaksanaan penyerahan Remisi Khusus Natal Tahun 2020 dipimpin langsung oleh Kakanwil Kemenkumham Banten Agus Toyib, sekaligus membacakan sambutan dari Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly tentang pemberian remisi khusus pada peringatan hari Raya Natal tahun 2020.

Kakanwil Kemenkumham Banten, Agus Toyib mengatakan, bahwa maksud dan tujuan remisi tersebut adalah untuk pengurangan masa menjalani pidana yang merupakan salah satu hak Narapidana sebagaimana diatur dalam pasal 14 ayat (1) UU No.12 tahun 1995 tentang Pemasyarakatan.

Agus Toyib, menjelaskan, Remisi Khusus yaitu Remisi yang diberikan pada perayaan salah satu Hari Raya Besar Keagamaan yang dianut Warga Binaan Pemasyarakatan. Seperti Hari Hari Raya Idul Fitri untuk yang beraga Islam, Hari Raya Natal untuk yang beragama Kristen, Hari Raya Waisak untuk yang beragama Budha, Hari Raya nyepi untuk yang beragama Hindu dan Tahun Baru Imlek untuk yang beretnis Tionghoa.

“Ada 324 Remisi diantaranya, Remisi Khusus I (RK I) 321 Napi, Remisi Khusus II (RK II/langsung bebas ) ada 3 Napi. Natal harus menjadi momentum umat kristiani untuk merayakan anugrah keagamaan yang diberikan Allah. Natal mengingatkan kita akan kasih Allah yang sangat luas, menyeluruh, serta tidak membeda – bedakan, termasuk bagi mereka yang saat ini sedang menjalani pidana di Lapas/Rutan,” ucap Kakanwil Kementrian Hukum dan HAM Banten, Agus Toyib kepada Awak Media, Jum’at, (25/12).

Menurut, Agus, tanpa kasih Allah kita tidak tahu hidup seperti apa yang kita lanjutkan, kasih Allah lah yang menuntun jiwa saudara-saudara untuk mau menanggung perbuatan yang telah dilakukan serta memiliki motifasi untuk terus memperbaiki diri sehingga menyadari kesalahan, tidak mengulangi tindak pidana sehingga, diterima kembali oleh masyarakat, aktif berperan dalam pembangunan sebagai warga negara yang baik dan bertanggungjawab.

‘Jadi, pemberian remisi Natal juga merupakan salah salah satu puncak resolusi Pemasyarakatan, yaitu hak pemberian remisi kepada Narapidana dan Anak. Deklarasi Resolusi Pemasyarakatan yang digaungkan di awal tahun telah menjadi sebuah kebijakan responsif sekaligus komitmen untuk melakukan penataan dalam rangka meningkatkan kinerja layanan publik. Kedepan kami terus berusaha memberikan layanan yang lebih baik kepada seluruh warga binaan,” ujar Agus Toyib.

Dalam kesempatan ini, Agus Toyib juga menyampaikan arahan kepada para petugas dan WBP se-Banten yakni, untuk meningkatkan disiplin, menjaga kesehatan, meningkatkan kinerja, dan tetap semangat agar tercapainya tujuan pemasyarakatan.

“Saya berpesan kepada seluruh jajaran pemasyarakatan agar menjadikan momentum perayaan hari raya Natal 2020 untuk lebih meningkatkan kinerja, mempercepat pelayanan, dan mengubah pola kerja yang mengikuti perkembangan isu – isu saat ini, serta menghindari perbuatan yang dapat merusak nama baik institusi pemasyarakatan Kementrian Hukum dan HAM.” pungkas Agus Toyib.

Diketahui, kegiatan tersebut di hadiri oleh Kakanwil Kemenkumham Banten, Agus Toyib, Kepala Divis Andministrasigo Novita Ilmaris, serta Kasubid Pembinaan, Teknologi Informasi dan Kerjasama Adang Ruswandi. (Pendi/Ari/Roni)

Kunjungi juga kami di www.ppwinews.com dan www.persisma.org

Ingin berkontribusi dalam gerakan jurnalisme warga PPWI…? Klik di sini

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA