by

Pekerja Sutet Tewas Terkena Induksi Tegangan Tinggi

KOPI, Sarolangun – Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Berikut pribahasa yang dapat diibaratkan atas musibah yang dialami seorang pekerja saluran udara tegangan ekstra tinggi (Sutet), yang harus kehilangan nyawanya saat memperbaiki jaringan Sutet yang berada di Desa Sungai Abang, Kecamatan Sarolangun, Kabupaten Sarolangun Provinsi Jambi.

Ridwan Adam Manager PLN UP3 Muara Bungo saat dikomfirmasi membenarkan atas kejadian ini. Ia mengatakan bahwa musibah yang sangat tidak diinginkan ini terjadi Kamis lalu (09/01/2020-red), disaat pekerja PLN Unit Pelayanan Transmisi Gardu (ULTG) Muara Bungo melakukan perbaikan pemasangan spacer, pada saat itu pekerja atas nama Ibrahim Faisal sudah memastikan arus listrik padam dari Linggau sampai ke Bangko. Kemudian, pelaksana pekerjaan atas nama Supriyadi (korban, red) dengan rekannya Abdullah Hamid menaiki tower untuk perbaikan spacer.

“Selanjutnya, korban membawa grounding dan memasangnya sesuai dengan prosedur untuk mengalirkan sisa arus induksi ke tower. Kemudian dengan menggunakan alat pelindung diri yang lengkap korban turun ke konduktor dan tangan kiri memegang isolator sementara tangan kanan memegang arching horn pada saat itu korban diduga terinduksi tegangan dan kemudian tak begerak lagi dan terbaring di konduktor,” ungkap Ridwan Adam, saat dikonfirmasi, Sabtu (11/01/2020)

Setelah mengetahui korban lemas dan tidak sadarkan diri, rekan korban Abdullah Hamid memberitahu kepada rekan kerja yang lain untuk mencari bantuan dan berkoordinasi dengan aparat setempat. melaporkan kepada pihak desa. Selanjutya dilakukan evakuasi terhadap korban dan dibawa ke RS terdekat dan dinyatakan telah meninggal dunia. Selanjutnya korban dipulangkan ke kampung halamannya,” tambahnya.

Dikatakan Ridwan Adam, semua pekerja pada saat kejadian sudah dipastikan telah memakai pengamanan lengkap sesuai SOP. “Mereka sudah melaksanakan SOP sesuai dari aspek Teknik dari pekerjaan. Ini merupakan murni musibah disaat almarhum sudah duduk dengan nyaman diatas benda yg akan dikerjakan, namun diduga masih terdapat tegangan Induksi,” tambahnya.

Untuk diketahui Gardu Induk (GI) Sarolangun merupakan sumber utama kelistrikan yg melayani kebutuhan listrik bagi masyarakat di Kabupaten Sarolangun hingga Ke Batang Asai dan sebahagian ke Muara tara dibawah PLN Unit Layanan Pelanggan Sarolangun.

“Kejadian ini merupakan musibah, kami bersama keluarga besar PLN, Kami dari PLN khusunya PLN UIW S2JB UP3 Muara Bungo mengucapkan belasungkawa sedalam-dalamnya kepada korban dan untuk keluarga korban kami harap bisa tabah menghadapi musibah yang terjadi,” pungkasnya. (Jhon.T)

Comment

WARTA MENARIK LAINNYA