Iklan

29 August 2008|6:20:04AM

English Arabic Chinese (Simplified) Dutch German Japanese Indonesian Thai
LOGIN & KIRIM WARTA

          Login reminder Forgot login? | Register Register
Belum punya akun? Klik Register

Lupa password? Klik Forgot Login?
PEWARTA ONLINE

GELORA SEPEDAJatuh Bangun Nadine Go wes Bersepeda den.....
20/06/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Aktris Nadine Chandrawinata menyukai olahraga seperti  Renang, Menyelam, Senam serta olahraga baru yang kini Ia geluti yakni bersepeda. Ditemui di acara Polygon Follow Your Own P [ ... ]



POLLING WARGA
Menurut Anda, program apa yang seharusnya menjadi prioritas PPWI saat ini?
 

Tradisi Uroe Meugang dan Syawalan di Aceh sebagai Media Kerukunan dan Perdamaian

KOPI - Indonesia yang dikenal sebagai negara kepulauan, memiliki ribuan kearifan lokal yang tak habis-habisnya untuk dibanggakan. Kearifan lokal tersebut bukan saja menjadi aset berharga bagi bangsa ini, sekaligus dapat digunakan sebagai modal pembangunan dan sebagai jalan keluar dalam menghadapi masalah bangsa, salah satunya adalah radikalisme dan terorisme. Menghadapi bahaya radikalisme dan terorisme tersebut, dibutuhkan upaya dan strategi yang tepat. Strategi tersebut tidak hanya untuk menyelesaikan masalah, tetapi juga untuk menciptakan kerukunan dan perdamaian secara hakiki.

Bersyukur pemerintah hari ini, kembali mengelorakan semangat untuk menggunakan kearifan lokal yang dimiliki setiap daerah, guna menyelesaikan masalah kedaerahan dan kebangsaan. Aceh sebagai salah satu provinsi di Indonesia, juga kaya dengan kearifan lokal yang dapat digunakan untuk menangkal radikalisme dan terorisme salah satunya adalah kearifal lokal berupa tradisi Uroe Meugang dan Syawalan. Tradisi Meugang dan syawalan ini, sudah ada sejak zaman kerajaan Aceh, dan alhamdulillah budaya ini masih tetap dibudayakan di Aceh.

Tradisi Meugang

Tradisi meugang atau makmeugang adalah satu tradisi yang diwariskan secara turun-temurun di Aceh. Tradisi ini berlangsung tiga kali dalam setahun, yaitu meugang puasa, meugang uroe (hari) raya puasa (menjelang hari raya Idul Fitri), dan meugang uroe (hari) raya haji (menjelang hari raya Idul Adha). Tradisi ini merupakan tradisi dengan memakan daging sapi atau kerbau. Bagi masyarakat Aceh, menyambut Ramadhan atau lebaran tanpa meugang akan terasa hambar. Walaupun bukan sebuah kewajiban, namun sudah menjadi keharusan, sehingga jarang dijumpai pada masyarakat Aceh yang tidak makan daging sapi atau kerbau menjelang ramadhan tiba, Idul Fitri dan Idul Adha.

Hari meugang juga sudah menjadi wadah membangun hubungan kekeluargaan dalam konteks islami. Sebab itu, tidak sedikit pada hari meugang, warga Aceh yang merantau (kerja atau belajar), pulang ke kampung halaman untuk menikmati daging meugang masakan sang ibu tercinta. Tidak sampai disitu saja, pada tradisi meugang, dilakukan pembagian atau penghantaran daging kepada orang-orang yang kurang mampu atau kaum dhuafa yang ada disekitar rumah dan desa.

Tradisi ini mirip dengan tradisi kurban pada hari Raya Idul Adha. Ada yang melakukannya secara pribadi maupun secara berkelompok. Penyembelihan sapi atau kambing dilakukan di masjid setempat. Lalu daging dibagikan kepada masyarakat di desa, baik statusnya kaya dan miskin. Tradisi ini menjadi tradisi dalam rangka menjaga keharmonisan antar sesama warga Aceh dan agar semua masyarakat dapat makan daging dalam menyambut moment istimewa (puasa ramadhan, hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha).

Dari segi sejarahnya, tradisi meugang di Aceh dimulai sejak masa kepemimpinan Sultan Aceh terbesar yaitu Sultan Alaiddin Iskandar Muda Meukuta Alam (1607-1636) di Kerajaan Aceh Darussalam. Pada saat itu sultan mengadakan acara menyembelih hewan ternak sapi dalam jumlah yang banyak dan dagingnya dibagi-bagikan kepada seluruh rakyatnya. Hal tersebut dilakukan sebagai ungkapan rasa syukur sultan kepada Allah SWT atas kemakmuran dan kesejahteraan rakyatnya. Selain itu, hal ini juga dilakukan sebagai rasa terima kasih sultan kepada rakyatnya yang telah mengabdi dan terus mendukung pemerintahannya.

Prosesi meugang diatur dalam Qanun Meukuta Alam Al-Asyi (Undang-Undang Kesultanan Aceh). Salah satu tata cara pelaksanaan meugang di masa Kesultanan adalah dengan mendata jumlah warga miskin dan anak yatim, sebulan menjelang masuknya bulan Ramadhan. Data itu kemudian diverifikasi oleh lembaga resmi Kesultanan atau Qadhi, yang selanjutnya akan memilih penerima daging meugang yang layak. Prof H Ali Hasjmy dalam bukunya Sejarah Kebudayaan Islam di Indonesia, (1990: 151) mengatakan, terjadi pada sehari sebelum Ramadhan (30 atau 29 Syakban). Di Kraton Darud Dunia ada upacara khusus, yang dihadiri oleh Sultan, para menteri, para pembesar negara, para perwira dan pemimpin-pemimpin rakyat, para ulama dan cerdik pandai. Pada hari itu, Sultan memerintahkan Imam Balai Baitul Fakir/Miskin, orang lumpuh (cacat), dan janda-janda untuk diberikan daging meugang agar mereka dapat memasak daging meugang di rumah sesuai seleranya dan keluarga.

Tradisi Syawalan

Tidak jauh berbeda dengan tradisi meugang, tradisi syawalan atau open house menjadi bagian dari kehidupan bermasyarakat di Aceh. Hari Raya Idul Fitri di Aceh biasanya akan dilewati dengan silaturahmi dan pajoh khanduri (makan di rumah orang yang dikunjungi/didatangi), yang diberikan kepada sanak saudara dan handai taulan. Karena itu, suasana hari Raya Idul Fitri di Aceh berlangsung selama satu bulan penuh, bukan tiga hari seperti kelaziman di dunia Islam. Berkaitan dengan hari Raya Idul Fitri, pada masa jayanya Kerajaan Aceh, Sultan, Uleebalang, serta pembesar negeri mengadakan tradisi syawalan atau open house kalau istilah sekarang, yaitu khanduri raya (makan besar) untuk rakyat yang berkunjung ke istana atau tempat kediaman resmi mareka.

Kisah tradisi syawalan atau open house di Aceh dicatat oleh seorang pengembara Eropa yang pernah singgah di Aceh, yaitu: Warwijck dan SebaldeDe Weert. Warwijck dan SebaldeDe Weert berada di Kerajaan Islam Aceh Darussalam pada 14 Januari 1603 sampai dengan April 1603 pada masa pemerintahan Sultan Saidil Mukammil (1589-1604) (baca: Warwijck en Sebalde de Weert, Oost-Indische Compagnie en de maatregelen der Nederl. regering betr. de vaart op Oost-Indie. 2e verm. dr. Leyden, 1857, hlm 12). Dalam catatannya, pada tanggal 14 Maret 1603, akhir puasa di Kerajaan Aceh. Sultan memerintahkan pembesar istana bersama rakyat untuk melihat bulan, jika bulan terlihat berarti puasa sudah berakhir. Jika tidak, maka puasa akan dilanjutkan pada hari berikutnya.

Warwijck dan SebaldeDe Weert mencatat juga bahwa rakyat Aceh melaksanakan hari Raya Idul Fitri menurut adat kebiasaan, seperti yang dipraktikkan di Turki. Sultan Saidil Mukammil juga memerintah menembak meriam (3-4 hari) pada malam hari raya. Tradisi ini sampai sekarang masih berlangsung di sebagian wilayah Aceh berupa teut beude trieng (membunyikan meriam bambu) pada setiap hari raya. Mengenai tata cara hari raya puasa ada ditulis dalam kitab Ma Baina as-Salatin yang menjadi UUD Kerajaan Aceh, di mana rakyat Aceh lebih mengenalnya dengan sebutan adat bak Poeteumeureuhom, yaitu sultan dan para menteri shalat hari Raya Idul Fitri di mesjid.

Selesai shalat Idul Fitri, Warwijck dan SebaldeDe Weert, menyaksikan Sultan dan rombongan ke kembali ke istana. Saat itu, diadakan upacara peusijuek di mana sekarang menggunakan air ditaburi beras dan padi, sedangkan pada masa Kerajaan Aceh menggunakan beras ketan dengan emas. Setelah Sultan tiba di istana, rakyat berduyun ingin bersalaman dengan Sultan dan menunggu di alun-alun besar di depan istana. Saat itu, Sultan menjamu rakyatnya dan memberi kesempatan kepada rakyat untuk masuk istana, semua rakyat yang datang ke istana akan dilayani sebagai tamu khusus oleh Raja Aceh. Itulah model open house Aceh yang telah mentradisi dalam masyarakat Aceh.

Dimensi tradisi meugang dan syawalan di Aceh

Perayaan meugang memiliki beberapa dimensi nilai-nilai ajaran Islam dan adat istiadat masyarakat Aceh, yaitu: Pertama, nilai religius. Meugang khususnya pada hari raya Idul Fitri adalah sebentuk perayaan setelah sebulan penuh menyucikan diri pada bulan Ramadhan; Kedua, nilai berbagi sesama. Perayaan meugang telah menjadi satu momen berharga bagi petinggi istana, para dermawan dan orang kaya untuk membagikan sedekah kepada masyarakat fakir miskin; Ketiga, nilai kebersamaan. Tradisi meugang menjadi hal yang penting untuk berlangsung pertemuan silaturrahim antar saudara, tetangga dan warga, dan; Keempat, menghormati kedua orang tua dan teungku (guru). Tradisi meugang juga menjadi ajang bagi anak-anak untuk menghormati kedua orang tuanya, mertuanya, dan guru, dengan mengantarkan masakan daging meugang.

Sementera tradisi syawalan model Aceh yang telah dipraktikkan sejak zaman kerajaan Aceh mempunyai dua tujuan penting: Pertama, membuka pintu istana selebar lebarnya kepada para elit kerajaan dan rakyat untuk dapat bertemu pemimpinnya; dan kedua, untuk mengakhiri dendam dan permusuhan antar para elite dan sesama rakyat sehingga silaturahmi terus dapat dibina. Persoalan mengakhiri dendam dan permusuhan sangat penting dilakukan agar tidak timbul rasa dampak lebih besar dikemudian hari. Maka hari raya dijadikan sebagai media rekonsiliasi.

Terakhir, berbagai dimensi dari nilai-nilai tradisi meugang dan syawalan dalam model Aceh di atas, menjadikan tradisi meugang dan syawalan (open house) itu sangat penting dalam masyarakat Aceh. Menurut penulis, ini harus direvitalisasi dalam konteks kekinian: Pertama, pemerintah Aceh dan pemerintah pusat dan TNI/Polri agar dapat menjadikan hari-hari tersebut sebagai media rekonsiliasi masyarakat paska damai Aceh agar damai terus membumi di hati rakyat. Tidak boleh ada yang tersisa dendam dalam hati rakyat, yang dapat merusak kerukunan dan perdamaian yang sudah ada; dan kedua, Wali Nanggroe yang diamanahkan oleh Undang-Undang No.11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh (UUPA), sebagai pemersatu rakyat Aceh bisa memainkan peranannya dengan memanfaatkan hari meugang dan tradisi syawalan ini dengan menginisiasi terwujudnya kerukunan dan perdamaian masyarakat Aceh dalam berbagai tingkatan. Semoga.

 


Artikel Lainnya:
Artikel Lainnya:

 

Pemilu Serentak 2019 Bisa Merubah Nasib Anda
Sabtu, 22 September 2018

KOPI, Jakarta - Ditempat kerjanya, Kangmas Sutisyoso menuturkan “ Ada Calon Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia atau para caleg (Calon Legislatif), Calon DPD (Dewan Perwakilan Daerah) Periode 2019-2024 yang mau membayarkan kontrakan rumah setiap tahun/bulan, saat Pemilu serentak pada tanggal 17 April 2019 mau saya pilih Ia. Didi Rinaldo nomor rekening: 108-00-0762272-4 Bank Mandiri KCP Ahmad Yani Pekanbaru “Cakap Kang... Baca selengkapnya...

Inilah Isi Pakta Integritas Hasil Ijtima Ulama II dengan Capres Prabowo
Minggu, 16 September 2018

KOPI, Jakarta - Ada tujuh belas isi Pakta Integritas Hasil Ijtima Ulama II , penandatangani di Grand Cempaka Hotel, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Minggu (16/9/2018). Penandatanganan dilakukan oleh Prabowo Subianto dengan Ketua GNPF Ulama yakni Yusuf Martak. Hadir saat itu Ketum PAN (Partai Amanat Nasional) Zulkifli Hasan dan Waketum Gerindra Fadli Zon. Inilah 17 poin isi Pakta Integritas tersebut. 1. Sanggup melaksanakan Pancasila dan UUD... Baca selengkapnya...

Ilmu "Kaca Mata Kuda"
Minggu, 16 September 2018

  KOPI, Jakarta – Hidup ini harus pandai-pandai membawakan diri. Lihat Timing, Situasi, ekonomi kalau ingin berubah. Pandai/pintar sendirilah Anda. Ada orang tidak tamat sekolah hanya SD (Sekolah Dasar)  jadi pengusaha sukses. Orang ada memiliki kemampuan akademik, kemampuan diluar akademi yakni motorik. ialah kemampuan berpikir otak kiri dan kanan harus seimbang. Ada orang yang betah kerja kantoran, pergi pagi pulang sore/malam. ... Baca selengkapnya...

Kasad Singapura Goh Si Hou Kunjungi Panglima TNI
Senin, 27 Agustus 2018

KOPI, Jakarta - Kerjasama militer kedua negara terus dilanjutkan dan ditingkatkan ke arah yang lebih baik dengan tetap melaksanakan latihan bersama dan pertemuan antar Perwira TNI dengan Perwira Singapore Armed Forces (SAF). Demikian disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P saat menerima kunjungan kehormatan Kasad Singapura Brigadier General Goh Si Hou di ruang tamu Panglima TNI, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta, Jumat... Baca selengkapnya...

Jubir BIN: Keterlibatan Kabinda Riau Soal Pemulangan Neno Warisan ke Jakarta for Menghindari Bentrok
Senin, 27 Agustus 2018

KOPI, Jakarta – Juru bicara (Jubir) Badan Intelijen Negara (BIN) Wawan Hari Purwanto, mengatakan BIN Daerah (Binda) Riau hanya menjalankan tugas agar tidak terjadi bentrokan massa. Terlebih acara yang dihadiri Neno tidak mendapat izin. ''Imbauan untuk kembali ke Jakarta terhadap Neno Warisman adalah jalan terbaik dari pada terjadi bentrokan dan menghindari jatuhnya korban dan tentu akan muncul masalah baru atas legalitas acara tersebut,'' kata... Baca selengkapnya...

TPNPB/OPM Tembak TNI Yang Bawa Bahan Makanan Untuk Anak-anak Tingginambut
Minggu, 19 Agustus 2018

KOPI, Puncak Jaya – Kembali 2 orang prajurit TNI atas nama Alm. Letda Inf Amran Blegur (Dan Pos) dan Alm. Pratu Fredi anggota Satgas Pengamanan Daerah Rawan (Pamrahwan) Pos Tingginambut, Puncak Jaya gugur menjadi korban keganasan kelompok TPNPB/OPM wilayah Tingginambut, Minggu (19/8).   Pada hari Sabtu (18/8), Letda Inf Amran Blegur bersama anggota Pos Satgas Pamrahwan Tingginambut merencanakan untuk memberi sumbangan bahan makanan kepada... Baca selengkapnya...

Partai Berkarya Kembalinya “Putra Putri Cendana” ke Panggung Politik
Selasa, 31 Juli 2018

KOPI, Jakarta – Ketua DPP Partai Berkarya, Badaruddin Andi Picunang menegaskan masuknya Siti Hediati Hariyadi atau lebih dikenal nama Mbak Titiek Soeharto (mantan istri Prabowo Subianto) ke Partai Berkarya akan memperkuat partai menggalang basis dukungan dari masyarakat. Khususnya, para simpatisan pendukung mantan Presiden Soeharto yang masih bertahan. Badaruddin menegaskan, Partai Berkarya akan mengimpun para pendukung mantan Presiden... Baca selengkapnya...

INTERNASIONALAnggota Parlemen Timor Leste Memutarbali.....
08/09/2018 | Mohamad Nur Arifin

KOPI, NTT - Danrem 161/Wira Sakti Brigjen TNI Teguh Muji Angkasa, S.E, M.M di Kupang, Jumat ( 07/09) menjelaskan bahwa apa yang di tuduhkan pada tan [ ... ]



NASIONALKIP Aceh Deklarasi Kampanye Damai Pemilu.....
24/09/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir

KOPI,Jakarta-Pemilu (Pemilihan Umum) 2019 sudah di depan mata, untuk itulah dibutuhkan kearifan segenap komponen bangsa. Pada hari Minggu, 23 Septembe [ ... ]



DAERAHKapal Feri Mini Pengadaan Dishub Mamuju .....
19/09/2018 | Muhammad Nur Ino

KOPI, MAMUJU - Pengadaan Kapal Feri Mini oleh Dishub Pemkab Mamuju tahun 2017 pernah menjadi buah bibir di tengah masyarakat. Pengadaan tersebut mengh [ ... ]



PENDIDIKANMadrasah Aliyah Ikhlas Memperingati 1 Mu.....
17/09/2018 | Mr. Tarman

KOPI, BANTEN - Peringatan tahun baru Islam dan hari jadi MA (Madrasah Aliyah) Ikhlas Jawilan yang ke 23 pada hari Kamis, (15/09/2018) di lapangan upac [ ... ]



EKONOMIPemerintah Perlu Membuat Sistem Paramete.....
30/07/2018 | Arianto Goder

KOPI, JAKARTA - Dua minggu lalu BPS merilis persentase penduduk miskin Maret 2018 turun menjadi 9,82 persen. Terendah sepanjang sejarah dalam berbagai [ ... ]



HANKAMDanlanud RHF Pecat Prajurit TNI AU Pra.....
01/09/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Pulau Batam - Ditempat kerjanya , sebut saja namanya Sugeng Triwardono mengatakan “ Jangan ada pula oknum Tentara “ Separoh Tentara Sepa [ ... ]



OLAHRAGAViral Medsos Rekaman Video Paspampres Ha.....
25/02/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Sebenarnya kegiatan ini bukan kegiatan kenegaraan. Kegiatan tersebut seremonial menyaksikan pertandingan Final antar dua kubu grup [ ... ]



PARIWISATAKunjungan Turis Mancanegara ke Riau .....
04/09/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Pekanbaru – Ditempat kerjanya, sebut saja namanya Aji Sulung mengatakan “ Program promosi Pariwisata dan event lainnya yang diadakan oleh D [ ... ]



HUKUM & KRIMINALOknum Mahasiswa Asal Dumai Nyambi Kurir.....
13/09/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Pekanbaru – Oknum mahasiswa di Riau berinisial AS alias Arif (21) terlibat dalam peredaran narkotika diduga selundupan dari Malaysia. Pelaku b [ ... ]



POLITIKHeboh Lagu Potong Bebek Angsa Postingan .....
22/09/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta - Beberapa orang ibuk-ibuk memakai topeng Pinguin menyayikan lagu Potong Bebek Angsa . Syair lagu tersebut menghebohkan percaturan polit [ ... ]



OPINIEfek Sayap Kupu-Kupu dari Pertemuan IMF-.....
27/08/2018 | Harjoni Desky

KOPI - Dua bulan ke depan, Indonesia akan menjadi tuan rumah dalam penyelenggaraan International Monetary Fund-World Bank Group (IMF-WBG) Annual Meeti [ ... ]



PROFILKepala BPOM Penny Lukito Apresiasi P.....
30/08/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Pekanbaru – Kepala BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) pusat Penny Lukito memberikan apresiasi kepada produk kosmetik local  mengembangka [ ... ]



ROHANIZakat di Era Digital.....
16/09/2018 | Efri S Bahri

KOPI - Saat ini kita berada di era digital. Teknologi digital yang dikenal sekarang ini telah nenyuguhkan berbagia keunggulan dari teknologi yang ada  [ ... ]



RESENSIHeboh Buku Fire and Furry Ungkap “ D.....
05/01/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Washington DC- Heboh buku Fire and Fury ungkap “Dapur Gedung Putih” Menjelang Pemilu Pilres Amerika Serikat . Dilansir dari The Guardian, R [ ... ]



CERPEN & CERBUNGKetika Gunung Juga Punya Cara.....
22/03/2016 | Anjrah Lelono Broto
article thumbnail

KOPI - Gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunu [ ... ]



PUISIMenatap Rasa.....
07/06/2017 | Mas Ade

Masih di bulan Juni Angin mendatangi jendelaku Bisikkan rindu yang basah Oleh hujan bulan Mei Meski embun tetap nyenyak dalam tidurnya Mendekap s [ ... ]



CURAHAN HATINikki Haley : Negara Arab Hanya Bisa B.....
22/08/2018 | Didi Rinaldo
article thumbnail

KOPI, New York - Adapun dalam Daftar Donatur Anrwa ( yayasan mengurus Pengungsi Palestina) terdapat 11 negara mayoritas Muslim yakni : Arab Saudi, K [ ... ]



SERBA-SERBITertangkap Basah Nazaruddin dengan Setya.....
16/09/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Di tempat kerjanya, Kangmas Sutisyoso mengatakan, “Tak jera-jeranya oknum petugas Lapas (lembaga Permasyarakatan) dan Rutan (Ruma [ ... ]



Copyright © 2008-2013 Pewarta Indonesia. All Rights Reserved.