Iklan

29 August 2008|6:20:04AM

English Arabic Chinese (Simplified) Dutch German Japanese Indonesian Thai
LOGIN & KIRIM WARTA

          Login reminder Forgot login? | Register Register
Belum punya akun? Klik Register

Lupa password? Klik Forgot Login?
PEWARTA ONLINE
None

GELORA SEPEDAJatuh Bangun Nadine Go wes Bersepeda den.....
20/06/2017 | Didi Rinaldo

KOPI, Jakarta – Aktris Nadine Chandrawinata menyukai olahraga seperti  Renang, Menyelam, Senam serta olahraga baru yang kini Ia geluti yakni bersepeda. Ditemui di acara Polygon Follow Your Own P [ ... ]



POLLING WARGA
Menurut Anda, program apa yang seharusnya menjadi prioritas PPWI saat ini?
 

Kontribusi Ilmu Pengetahuan Membuka Harapan Baru bagi Para Petani NTT

KOPI - Laki-laki paruh baya itu terus mengumpulkan kotoran sapi miliknya. Dia tidak mempedulikan peluh telah membasahi wajah dan sekujur badannya. Pak Tuto Hurek orang sekitar rumah memanggilnya. Siang itu, Pak Tuto sangat bersemangat sekali mengumpulkan kotoran sapi, nanti kotoran sapi tersebut akan dipindahkan ke penampungan gas. Penampungan gas tersebut dibuat dengan ukuran nominal diameter 3 m dan tingginya sekitar 2,4 m. Volume tersebut diasumsikan untuk menampung kotoran sapi sebanyak 9 ekor.

Pak Tuto dan para petani lain, beberapa waktu yang lalu telah mendapatkan materi latihan sistem pertanian terintegrasi atau terpadu berbasis biogas dari para peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Pak Tuto dan para petani yang ada di daerah Kapitan Meo, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT) merasa sangat beruntung karena penerapan sistem pertanian terpadu berbasis alat biogas tersebut, yang akan diujicobakan di daerah mereka. “Kami sangat bersyukur sekali daerah kami terpilih sebagai daerah untuk uji coba penerapan sistem pertanian terpadu berbasis alat biogas” Katanya sambil tersenyum bahagia.

Terpilihnya daerah NTT sebagai daerah uji coba menambah semangat Pak Tuto untuk melaksanakan sistem pertanian terpadu sesuai dengan arahan dan pedoman yang diberikan oleh para Peneliti LIPI. Unit biogas dibuat dengan kapasitas 27.000 liter, bahan pembuatan digester dibangun dengan menggunakan beton bertulang, saluran pengumpan dan efluen-nya (saluran sampah) dari pipa PVC diameter 4 inchi. Bak pengumpan dan efluen berasal dari pasangan bata/batako dengan diameter 300 cm, tinggi 240 cm dan kapasitas tampungnya 15.000 liter, semua dibuat sebaik mungkin dan sesuai dengan arahan.

Sistem Pertanian Terpadu ini pada dasarnya berangkat dari pengembangan peternakan sapi yang menghasilkan kotoran melimpah, diolah dengan alat biogas untuk menopang kebutuhan pertanian. Artinya, alat biogas mampu menghasilkan energi bagi kebutuhan rumah tangga petani dan olahannya. Selain itu, efluen (sampah) biogas bisa digunakan sebagai sumber pupuk organik yang dipakai untuk bercocok tanam maupun tambahan hijauan pakan ternak.

Penerapan sistem pertanian terpadu berbasis alat biogas diyakini akan melahirkan multimanfaat (manfaat ganda) mulai dari limbah atau kotoran sapinya nanti akan diolah menjadi gas untuk dimanfaatkan oleh keluarga petani seperti untuk memasak makanan, nyuci pakaian dan keperluan lainnya. Tentu, penerapan sistem ini sangat membantu keluarga para petani dalam hal menghemat biaya untuk membeli gas, kayu bakar dan listrik. Disamping itu juga, efluen (sampah) biogas dapat digunakan oleh para petani untuk pupuk organik, dipakai untuk bercocok tanam. Dengan demikian para petani akan terbantu biaya pembelian pupuk, yang sekarang ini masih cukup tinggi di pasaran.

Keberadaan dari sistem pertanian terpadu berbasis alat biogas ini tidak lepas dari kontribusi Science Literacy atau literasi sains dibidang pertanian dan pangan. Begitu pentingnya Literasi sains tersebut, pemerintah melalui instansi terkait terus berusaha untuk kembali membangkitkan semangat, kepedulian dan kecintaan eleman bangsa kepada Literasi sains. Istilah Science Literacy atau Literasi sains ini sering disebutkan dengan istilah ilmu pengetahuan. Secara harfiah literasi sendiri berasal dari Literacy (Inggris) yang berarti melek huruf atau gerakan pemberantasan buta huruf. Kata sains berasal dari Science (Inggris) yang berarti ilmu pengetahuan. Jadi science literacy adalah ilmu pengetahuan yang merupakan gerakan pemberantasan buta huruf.

Ada banyak definisi Literasi sains yang disampaikan oleh pakar dunia, diantaranya yang didefinisikan oleh Programme for International Student Assesment (PISA) bahwa Science Literacy sebagai kapasitas untuk menggunakan pengetahuan ilmiah, mengidentifikasi pertanyaan-pertanyaan dan untuk menarik kesimpulan berdasarkan bukti-bukti agar dapat memahami dan membantu membuat keputusan tentang dunia alami dan interaksi manusia dengan alam. Dari ragam definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa literasi sains adalah kemampuan untuk menggunakan pengetahuan sains dalam memecahkan masalah, tidak hanya sekedar memahami saja tetapi juga ikut serta dalam pengambilan keputusan. Tentu saja, kemampuan ini dapat dimiliki jika berusaha untuk mempelajari semua ilmu pengetahuan.

Membangun literasi sains dalam proses pembelajaran sangat penting agar membentuk masyarakat yang melek sains dan berkarakter. “Sains yang bersifat unity in diversity sejalan dengan falsafah bangsa Indonesia, yaitu Bhineka Tunggal Ika. Liliasari pernah menyinggung hal tersebut dalam makalahnya yang berjudul Membangun Masyarakat Melek Sains Berkarakter Bangsa Melalui Pembelajaran. Ia menekankan bahwa melalui belajar sains karakter kebangsaan dapat dikembangkan juga. Hal ini didukung pula oleh tuntutan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 3 menyebutkan bahwa: Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk karakter serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.

Literasi Sains harus mampu ditingkatkan, mengingat posisi negara kita pada hasil PISA tahun 2015 menempatkan Indonesia pada peringkat 63 dari 72 negara peserta untuk kategori sains dengan skor 403. Berbeda 153 poin dari Singgapura yang berada di peringkat pertama dan lebih buruk dari negara sesama asia Jepang yang berada di peringkat ke-2. Dari hasil tersebut dapat terlihat masih rendahnya kemampuan literasi sains kita dibandingkan negara-negara lain di dunia bahkan di tingkat asia saja Indonesia masih tertinggal.

Rendah literasi sains bangsa ini juga berbanding lurus dengan kemampuan kita menghasilkan penelitian dan teknologi. Bahkan Total Factor Productivity (TFP) yang merupakan gambaran dari peran Iptek dalam aktivitas perekonomian sebuah bangsa menunjukkan Indonesia adalah yang paling rendah di antara negara-negara ASEAN. Hal ini dipertegas oleh nilai ekspor Indonesia tahun 1996 sampai 2009 yang didominasi oleh produk-produk yang kandungan teknologinya rendah. Disisi lain, investasi industri untuk litbang teknologi masih sangat terbatas, sehingga kemampuan industri dalam menghasilkan teknologi juga masih rendah. Padahal alangkah bahagia elemen bangsa ini apabila ada produk yang dihasilkan dari Literasi sains (ilmu pengetahuan) anak bangsa ini, baik itu dalam bentuk teknologi, sistem atau metode dan digunakan oleh rakyat Indonesia sendiri, seperti kebahagian para petani NTT dengan adanya penerapan sistem pertanian terpadu berbasis alat biogas di daerah mereka. Wallahu A’lam Bishawab.

 


Artikel Lainnya:
Artikel Lainnya:

 

Pengamat Pilkada Jawa Timur : Ramalan, Prediksi Kofifah Terpilih sebagai Gubernur Jatim
Sabtu, 17 Pebruari 2018

KOPI, Jawa Timur – Pimilihan Kepala Daerah (Pilkada) propinsi Jatim pertarungan dua partai besar yaitu PKB (Partai Kebangkitan Bangsa) dengan PDIP (Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan) . Teks Foto. Peserta Pilkada Jawa Timur. (foto.net) Khofifah Indar Parawangsa kader PKB, Emil Dardak (Bupati Trenggalek) merupakan kader PDI-P. Begitu pula Saefullah Yusuf yang kerap disapa Gus Ipul politisi PKB serta Puti Soekarno (PDI-P) cucu presiden NKRI... Baca selengkapnya...

Pengamat Prediksi, Ramalan Pilkada Jawa Barat : Ridwan Kamil Terpilih sebagai Gubernur
Sabtu, 17 Pebruari 2018

KOPI, Jawabarat - Pencabutan nomor urut peserta calon Pemilihan Kepada Daerah (Pilkada) Serentak tahun 2018 Propinsi Jawa Barat . KPU (Komisi Pemilihan Umum) Propinsi Jawa barat akan menggelar rapat pleno pengundian nomor urut calon gubernur Jabar malam ini pukul 19.00 di Gedung Youth Centre Sport Arcamanik, Jalan Pacuan Kuda nomor 140, Kota Bandung, pada Selasa malam (13/2). Teknis pengundian kali ini berbeda dengan Pilgub sebelumnya, karena... Baca selengkapnya...

Pengamat Prediksi, Ramalan Pilkada Riau: Incumbent Terpilih Kembali
Sabtu, 17 Pebruari 2018

KOPI, Pekanbaru – Usai sudah penetapan nomor urut pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Riau Periode 2018-2023. Berlangsung pada hari Selasa (13/2/2018) di Hotel Aryaduta, Pekanbaru. Rapat Pleno pencabutan nomor urut pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Riau dipimpin langsung oleh Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Riau, DR. H. Nurhamin, S.Pt. MH. 1). Nomor urut Satu Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Riau Syamsuar - Edy... Baca selengkapnya...

Surat Terbuka for Dewan Pers II: Ada Saweran Berita Tayang
Sabtu, 10 Pebruari 2018

KOPI, Pekanbaru – Salam anak negeri Merdeka…merdeka 33x , Selamat Hari Pers Nasional (HPN) . Pers Indonesia belum bebas masih terkekang. Saat ini organisasi wartawan yang diakui oleh Dewan Pers hanya Tiga organisasi Pers yakni PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) AJI (Aliansi Jurnalis Indonesia, IJTI ( Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia). Yang heranya Organisasi wartawan yang lain tidak diakui oleh Dewan Pers. Tinggi pula posisi Dewan Pers... Baca selengkapnya...

“Nyanyian” Setnov Seret Nama SBY, Ibas Terkait Proyek KTP Elektronik
Sabtu, 10 Pebruari 2018

KOPI, Jakarta – Ditempat kerjanya, Kangmas Sutisyoso menuturkan “ Diluar negeri mantan Presiden masuk penjara seperti Presiden Korea Selatan Roh Tehwu, negara Maladewa. Apakah di NKRI (Negara kesatuan Republik Indonesia) ingin mengikuti jejak negara lain bro. Tanyakan kepada rumput yang bergoyang” cakap Pengamat Ekonomi dan Politik Indonesia singkatan Pepi. Jangan lupa bro bagi-bagilah komisi duit dari proyek KTP-El tersebut. Setelah... Baca selengkapnya...

Prof Dedi, Promotori Fatia hingga raih predikat Cum Laude pada bidang Ilmu Matematika
Kamis, 08 Pebruari 2018

  KOPI, Yogyakarta - Mendengar kata matematika,  sebagian  orang langsung mengurangi volume untuk meneruskan keingintahuannya  mengenai ilmu eksak yang terpersepsikan hal yang  rumit dan rumus-rumus yang sulit pula.  Namun itu tidak berlaku dengan Fatia Fatimah, ketertarikannya pada ilmu Matematika sedari Sekolah Dasar (SD) dan dilanjutkan mengambil program doktoral pada jurusan matematika.   Alhasil ilmu matematika mengantarkanya... Baca selengkapnya...

Jumpa Pers Aliansi Mahasiswa, Pemuda Dan Rakyat Papua
Jumat, 02 Pebruari 2018

KOPI, Waena - Aliansi Mahasiswa, Pemuda dan Rakyat Papua melaksanakan kegiatan Jumpa Pers di Primagarden Waena Kelurahan Waena, Distrik Heram terkait dengan dinamika yang berkembang di Indonesia dan Papua khususnya Fenomena Kejadian Luar biasa (KLB) di beberapa daerah di Papua, Jumat (2/2). Kegiatan Jumpa Pers tersebut dikoordinir oleh Stenly Salamhu Sayuri (Ketua Umum) di dampingi oleh Edowardo Rumatrai (Anggota), Kornelius Mandenas... Baca selengkapnya...

INTERNASIONALBuku Sejarah dari Seorang Sahabat Turki.....
15/02/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir
article thumbnail

KOPI, Jakarta - Hubungan harmonis antara Aceh dan Turki sudah ada sejak dahulu. Pada zaman Sultan AlQahar kerajaan Aceh secara resmi menjalin persahab [ ... ]



NASIONALPererat Kerjasama Bilateral Indonesia-Ma.....
14/02/2018 | Yeni Muezza

KOPI, Jakarta - Mounia Boucetta (Sekretaris Negara Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Kerajaan Maroko) melakukan kunjungan ke beberap [ ... ]



DAERAHDistrik Wartutin Kabupaten Fakfak memili.....
14/02/2018 | Wawan Setiawan

KOPI-Fakfak, Ketua Dewan Adat Baham Sirzet Gwasgwas memimpin acara pengukuhan dan pengangkatan M Syahril Yusuf Bay sebagai Raja Nadi Baham Sanggaria A [ ... ]



PENDIDIKANKepala Dinas Pendidikan Sumba Timur Ingi.....
19/02/2018 | Mustajib Sumba
article thumbnail

KOPI, Nusa Tenggara Timur - Setelah mengikuti sesi sintesa masalah-masalah pendidikan di Sumba Timur dengan menggunakan pendekatan PDIA, Kadis Pendid [ ... ]



EKONOMIWamenlu Bahas Kerjasama Bilateral Dengan.....
13/02/2018 | Yeni Muezza

KOPI, Jakarta – Wakil Menteri Luar Negeri RI, AM Fachir, Selasa (13/02) menerima kunjungan bilateral dari Wakil Menteri Luar Negeri Maroko, Mounia B [ ... ]



HANKAMOknum TNI AL Koptu AB Berpakaian Loren.....
13/02/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Surabaya - Ditempat kerjanya Geng Suang menuturkan “ Yang merusak nama korp TNI (Tentara Nasional Indonesia) yakni oknum personel tersebut. S [ ... ]



OLAHRAGA30 Tahun Vakum, Porwada Jabar Kembali B.....
29/01/2018 | Buddy Wirawan
article thumbnail

KOPI, Bandung - Sebanyak 17 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI ) Kota-Kabupaten serta dua Pokja PWI Kota Bandung dan Gedung Sate sudah menyatakan iku [ ... ]



POLITIK23 Tokoh HMI Aceh Terima Said Hasan Baab.....
06/02/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir

KOPI-JAKARTA, Gedung Amel tempat resepsi ulang tahun HMI ke-71 terlihat begitu meriah. Dalam rangka ulang tahun HMI yang ke-71 maka KAHMI (Korps Alumn [ ... ]



OPINIKetika Para Guru Mengungkapkan dengan Ju.....
19/02/2018 | Mustajib Sumba
article thumbnail

KOPI, Nusa Tenggara Timur - Sumba, “Saya belum mampu mengelola kelas dengan baik ketika anak-anak ribut. Saya jarang membuat media sendiri yang bisa [ ... ]



PROFILKilas Balik 14 Tahun Usia Facebook, Dul.....
14/02/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Amerika Serikat – Dulu The Facebook awalnya tampilan layar biru putih untuk kalangan mahasiswa Harvard saling berkomunikasi dan bertemu den [ ... ]



SOSIAL & BUDAYAAnak diberi Nama “Fastpay” Pasangan .....
15/02/2018 | Fariz Ragil Ramadhani
article thumbnail

KOPI - Apalah arti sebuah nama, begitu kata pujangga. Hal ini tidak berlaku bagi keluarga Soebarno (43) Warga Sumberjaya Majalengka Jawa Barat. Baginy [ ... ]



ROHANIMenyambut Imlek 2569 Pengurus PSMTI Ria.....
16/02/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Pekanbaru - Menyambut tahun baru imlek 2569, Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) Riau menggelar kegiatan bakti sosial dengan memba [ ... ]



RESENSIHeboh Buku Fire and Furry Ungkap “ D.....
05/01/2018 | Didi Rinaldo

KOPI, Washington DC- Heboh buku Fire and Fury ungkap “Dapur Gedung Putih” Menjelang Pemilu Pilres Amerika Serikat . Dilansir dari The Guardian, R [ ... ]



CERPEN & CERBUNGKetika Gunung Juga Punya Cara.....
22/03/2016 | Anjrah Lelono Broto
article thumbnail

KOPI - Gunung memiliki cara sendiri untuk menunjukkan kediriannya. Gunung juga memiliki mulut dan lidah tersendiri untuk berbicara. Gunung adalah gunu [ ... ]



PUISIMenatap Rasa.....
07/06/2017 | Mas Ade

Masih di bulan Juni Angin mendatangi jendelaku Bisikkan rindu yang basah Oleh hujan bulan Mei Meski embun tetap nyenyak dalam tidurnya Mendekap s [ ... ]



CURAHAN HATICuitan @kun Susi Juliana Tentang Pernik.....
18/02/2018 | Didi Rinaldo
article thumbnail

KOPI, Duri – Cuitan @ akun Facebook milik Susi Juliana Simanjuntak alias Dek Yuli S, viral di medsos dan sudah dibagikan oleh ribuan orang. Isi cur [ ... ]



SERBA-SERBICelengan Uang Dikuasai Maling.....
06/02/2018 | Rachmad Yuliadi Nasir

KOPI,Banda Aceh-Beberapa tahun yang lalu tepatnya awal puasa Ramadhan tahun 2014, di depan pintu gerbang makam/kuburan Teungku Di Bitay ada sebuah cel [ ... ]



Copyright © 2008-2013 Pewarta Indonesia. All Rights Reserved.